Obat anti inflamasi dari makanan

August 25, 2014 | By suparyo | Filed in: Uncategorized.
Buah dan sayur

Apakah pemyakit kanker, penyakit, diabetes, dan demensia memiliki kesamaan? Jawabannya adalah peradangan kronis. Obersitas adalah salah satu penyebab utama peradangan dan kelebihan lemak membuat kekacauan pada respon sistem kekebalan alami tubuh, Obat anti inflamasi alami dari makanan untuk melawan peradangan secara alami sumbernya dari makanan seperti ikan, biji-bijian, menya zaitun, biji-bijian, sayur, buah dan lain sebagainya. Berikut ini adalah beberapa makanan anti-inflamasi.

Apa itu Diet Anti-inflamasi?

Diet anti-inflamasi adalah diet untuk memerangi peradangan kronis. Peradangan dapat didefinisikan sebagai pembengkakan, kemerahan, panas, dan nyeri yang dihasilkan di daerah tubuh dari ‘sel kekebalan’ sebagai reaksi pelindung dari cedera atau infeksi. Peradangan merupakan fenomena yang sedang mengadakan proses penyembuhan. Namun, peradangan dapat menjadikan kerusakan permanen jika sistem tidak mematikan respon imun dan menjadi kronis.
Makanan yang dapat mengurangi peradangan dan menghindari makanan yang memperburuk proses peradangan.

Makanan Anti-inflamasi

1. Ikan / Asam lemak omega 3

Makanan yang mengandung asam lemak omega 3 merupakan makanan untuk mencega peradangan yang baik. Contoh makanan sarden, salmon, ikan asin, dan ikan shell. Algae, biji rami dan kacang-kacangan juga merupakan sumber yang baik dari omega-3. Sayuran tidak memberikan DHA dan omega-3 yang sangat penting dalam melawan peradangan.

2. Biji-bijian

Seluruh biji-bijian dan biji-bijian, nasi, nasi basmati, beras merah, oat, gandum, adalah makanan anti-inflamasi yang baik.

3. Minyak zaitun

Minyak zaitun, merupakan salah satu lemak terbaik untuk melawan peradangan. Hal ini karena minyak zaitun mengandung banyak senyawa fenolik yang mengerahkan tindakan anti-inflamasi yang kuat.
4. Kedelai
Kedelai dianggap sangat penting di antara vegetarian karena kandungan protein yang tinggi. Meskipun kedelai diklasifikasikan sebagai kacang-kacangan, mereka jauh lebih tinggi lemak dan protein, dan rendah karbohidrat dibandingkan kacang-kacangan launnya. Kedelai kaya akan isoflavon yang membantu mencegah kehilangan tulang dan penyakit kardiovaskular.

5. Kacang
Kacang-kacangan adalah makanan kompleks yang mengandung nutrisi yang beragam dan kandungan kimia lain yang menguntungkan mempengaruhi peradangan dan fungsi endotel.

6.  Yogurt dan Keju

Yogurt dan keju alami (tidak diproses) adalah alternatif yang baik untuk dari daging dan unggas dengan keuntungan tambahan anti-inflamasi

7 Buah dan Sayuran

Sayuran hijau gelap dan beragam sayuran berwarna dan buah-buahan adalah pilihan yang sangat baik untuk diet anti-inflamasi. Karoten, lutein, zeaxanthin, likopen, dan vitamin C, nutrisi hadir dalam sayuran dan buah-buahan dapat menurunkan peradangan.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa bagaimanapun nutrisi seperti tunggal tidak memiliki efek yang menguntungkan. Efek anti-inflamasi terlihat hanya ketika mereka dikonsumsi beberapa makanan yang kaya nutrisi yang berbeda.

Bayam, collard hijau, kale, brokoli, kubis, kubis Brussel, kembang kol, wortel, bit, bawang, kacang polong, paprika (semua warna) dan labu adalah contoh yang baik dari sayuran anti-inflamasi.

Contoh buah-buahan blueberry (terbaik dari semua buah-buahan untuk memerangi peradangan), blackberry, stroberi, persik, jeruk, jeruk, anggur merah, plum, delima, ceri, apel, dan pir.

8 Herbal

Bumbu dan rempah-rempah memiliki efek anti-inflamasi yang besar. Contohnya sepeti i kemangi, chamomile, daun ketumbar, thyme, dan rosemary berguna tidak hanya untuk antioksidan dan aktivitas anti-inflamasi tetapi mereka memiliki manfaat klinis dalam kondisi seperti osteoarthritis, rheumatoid arthritis dan penyakit inflamasi usus. Dan kadang-kadang asupan rutin herbal bekerja lebih baik daripada obat-obatan dan tanpa efek samping untuk mengatasi beberapa penyakit.

9. Kunyit

Kunyit adalah rempah-rempah yang dapat secara efektif meringankan kondisi peradangan dengan menghambat zat yang berbeda yang terlibat dalam peradangan. Fosfolipase, lipooxygenase, tromboksan, siklooksigenase 2, leukotrien, prostaglandin, oksida nitrat, tumor necrosis factor (TNF), dan interleukin-12 (IL-12) adalah beberapa zat inflamasi ini. Penelitian menunjukkan bahwa kunyit dan senyawa aktif, curcumin, efektif untuk rheumatoid arthritis dan kondisi inflamasi lainnya yaitu., Psoriasis, penyakit radang usus (IBS), dan penyakit mata inflamasi. Hal ini juga menguntungkan pasien yang memiliki transplantasi ginjal.

10. Jahe

Lain makanan anti-inflamasi sama menguntungkan adalah jahe. Rempah-rempah ini juga dapat digunakan sebagai agen penurun kolesterol dan anti-trombotik. Ginger menekan peradangan dengan menghambat aksi dari beberapa gen yang terlibat dalam respon inflamasi.

Umumnya, 2g jahe setiap hari dapat membantu melawan peradangan. Namun, jumlah jahe Anda dapat mengambil tergantung pada usia, berat badan dan kesehatan dan apakah Anda alergi terhadap zat dalam jahe.

11. Lada

Semua cabai rawit termasuk, habanero, jalapeno, dan paprika cherry mengandung capsaicin, yang secara efektif menghambat neuropeptida tertentu yang terkait dengan proses inflamasi. Hotter lada, semakin capsaicin mengandung dan lebih baik aktivitas inflamasi.


Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *